Ahok Ditolak Serikat Pekerja Pertamina, Begini Respons Luhut Pandjaitan

Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok digadang-gadang akan menduduki jabatan direksi di salah satu BUMN strategis. Foto: Net

Nama Ahok semakin santer dikaitkan dengan jabatan direksi di salah satu BUMN strategis membidangi Energi. Namun rencana penempatan itu memperoleh reaksi beragam. Ada yang menolak, ada pula yang mendukung rencana tersebut.

Serikat pekerja Pertamina, misalnya, menyatakan penolakan. Hal itu kemudian memantik Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan untuk ikut merespons

(DotBeritaCom) – Serikat pekerja Pertamina yang tergabung dalam Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) menolak bila Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menjadi bos PT Pertamina (Persero). Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan buka suara menanggapi penolakan itu.

Menurut Luhut pihak yang menolak itu justru patut dipertanyakan.

“Kalau orang baik ada yang tidak setuju masuk, kan yang tidak setuju masuknya perlu dipertanyakan,” ujar Luhut di Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Jumat (15/11/2019).

Luhut yakin Ahok adalah orang baik dan layak menduduki posisi di BUMN, termasuk Pertamina. Dia heran orang yang baik dan lurus malah ditolak.

“(Ahok) itu orang baik, mau bikin lurus bersih ya, (masa) ndak mau dibersihin,” tambahnya.

Seperti diberitakan detikcom sebelumnya, Presiden FSPPB Arie Gumilar pada kesempatan terpisah menilai Ahok merupakan sosok orang yang kerap buat keributan.

“Kita tahu perilaku Pak Ahok itu kan kata-katanya kasar, sering bikin keributan,” kata Arie saat dihubungi, Jumat (15/11/2019).

“Pertamina ini perusahaan strategis, yang menjamin untuk seluruh rakyat dalam supply BBM. Kalau di dalamnya nanti dibikin gaduh gimana bisa maksimal melayani masyarakat,” sambung Arie.

Arie melanjutkan, bahwa Ahok tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah (Permen) tentang syarat BUMN untuk menjabat di Pertamina, baik tingkat Komisaris maupun Dewan Direksi.

“Salah satunya di situ kan ada tidak punya masalah keterkaitan dengan masalah hukum, kemudian berperilaku baik,” tambahnya.[detikcom]

redaksi dbcom
Penulis yang membaca