Besok Hari Arafah, Anda Ingin Puasa? Berikut Keutamaan dan Lafaz Doanya

Lafaz doa puasa Arafah dan keutamaannya
Ilustrasi - Keutamaan puasa Arafah dan lafaz doanya. | Foto NET

Besok Hari Arafah, Anda Ingin Puasa? Berikut Keutamaan dan Lafaz Doanya

DotBerita | Banda Aceh – Bagi umat muslim dunia, besok merupakan hari bersejarah, yang dikenal sebagai Hari Arafah. Rasulullah Saw menganjurkan umatnya untuk berpuasa. Ya, puasa Arafah.

Puasa Arafah sendiri merupakan puasa yang dilakukan sebelum Hari Raya Idul Adha. Jika Idul Adha jatuh pada 10 Dzulhijjah, maka puasa sehari sebelum Lebaran Idul Adha yang disebut puasa Arafah dilakukan pada 9 Dzulhijjah.

Hukum puasa Arafah adalah sunnah. Puasa ini disebut dalam hadist dapat menghapus dosa kita selama setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.

Berdasarkan hadits puasa Arafah yang dilansir dari buku bertajuk ‘Inilah Alasan Rasulullah SAW Menganjurkan Puasa Sunah’ oleh H. Amirulloh Syarbini, Hj. Iis Nur’aeni Afgandi:

“Rasulullah Muhammad SAW telah bersabda, “Puasa pada hari ‘Arafah itu dapat menghapuskan dosa selama dua tahun, satu tahun yang lalu dan satu tahun yang akan datang.” (HR Muslim).

Dari penjelasan banyak ulama, puasa di hari ‘Arafah itu hukumnya sunnah, tetapi bagi orang yang sedang melaksanakan wukuf di padang Arafah, hukumnya mubah.

Artinya, silakan berpuasa selama tidak memberatkan untuk berwukuf, tetapi menjadi makruh, bahkan haram kalau puasa pada hari itu memberatkan jamaah haji dalam melakukan wukuf.

Seorang ulama yaitu Syekh Al-Jurjawy dalam bukunya Hikmah at-Tasyri’ wa Falsafatuha menyatakan, tujuan atau hikmah disunahkannya puasa pada hari ‘Arafah adalah agar kaum muslimin yang sedang melaksanakan puasa pada hari itu memikirkan keadaan orang-orang yang sedang melakukan wukuf di suatu tempat yang sangat luas (padang ‘Arafah) sambil mengumandangkan kalimat talbiyah’ memohon ampunan dan rahmat Allah.

Maka menurut Syekh AL-Jurjawy, seyogyanya mereka merasa rindu untuk sama-sama datang ke tempat yang suci tersebut.

Berikut lafaz doa niat puasa Arafah:

Dilansir detikcom dari buku ‘Dahsyatnya Puasa Sunah: Kunci Utama Meraih Sukses Dunia & Akhirat oleh H. Amirulloh Syarbini, Hj. Lis Nur’aeni Afgani, disebutkan niat puasa Arafah sebagai berikut:

نویت صوم عرفة سنة لله تعالى

“Saya niat puasa Arafah, sunnah karena Allah Ta’ala.”

Untuk diketahui, setelah melakukan puasa Arafah pada 9 Dzulhijjah, kita dilarang puasa pada Hari Raya Idul Adha atau 10 Dzulhijjah.

Selain itu, terdapat tiga hari lainnya yang muslim dilarang puasa setelah Hari Raya Idul Adha. Adapun tiga hari itu disebut Hari Tasyrik yakni pada 11, 12, dan 13 Dzulhijjah.

Nah, sudah tahu kan. Selamat menjalankan ibadah puasa ya. Jangan lupa doa niat puasa sebelum Lebaran Idul Adha! (*)

redaksi dbcom
Penulis yang membaca