WHO Pimpin Produksi Besar-besaran Vaksin Atasi COVID-19

Badan Kesehatan Dunia (WHO) disebut akan memimpin produksi vaksin untuk mengatasi pandemi COVID-19.
WHO Pimpin Produksi Besar-besaran Vaksin Atasi COVID-19
ILUSTRASI | Foto BBC World

WHO Pimpin Produksi Besar-besaran Vaksin Atasi COVID-19

DotBerita | New York – Badan Kesehatan Dunia (WHO) disebut akan memimpin produksi vaksin untuk mengatasi pandemi COVID-19. Demikian pernyataan organisasi di bawah PBB, UNICEF, (Kamis (3/9/2020).

Pengadaan vaksin dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya disebutkan melibatkan 28 produsen obat di 10 negara selama dua tahun ke depan.

UNICEF juga mengumumkan pihaknya akan membantu upaya pengadaan dan pendistribusian vaksin untuk mengatasi pandemi Corona itu.

Untuk mendapatkan vaksin Covid-19, setiap negara dia dunia mengharuskan bergabung bersama skema COVAX yang dipelopori oleh CEPI (Coalition for Epidemic Preparedness), GAVI, dan WHO (Organisasi kesehatan Dunia).

UNICEF menyatakan telah ambil bagian dalam rencana alokasi vaksin COVID-19 – yang dipimpin oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Tujuannya, untuk membeli dan menyediakan akses yang adil atas vaksin tersebut. Sejauh ini, 76 negara berkomitmen untuk bergabung dalam upaya COVAX.

UNICEF mengatakan bahwa 28 produsen obat telah menyerahkan rencana produksi tahunan mereka untuk vaksin COVID-19 hingga tahun 2023 mendatang.

Berdasarkan hasil tinjauan tim pasar UNICEF, diungkapkan bahwa para produsen obat “bersedia secara kolektif untuk memproduksi vaksin COVID-19 dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya selama 1-2 tahun ke depan.”

Tetapi, para produsen obat obat telah memberi sinyal bahwa hal tersebut baru dapat terjadi dengan bergantung pada: “kesuksesan uji klinis, pemberlakuan pemesanan di muka, adanya pendanaan, dan kemudahan regulasi dan pendaftaran.”

Vaksin yang aman dan efektif dinilai penting untuk mengakhiri pandemi yang sejauh ini telah merenggut lebih dari 867.000 nyawa di seluruh dunia.

Peran baru UNICEF dengan COVAX menjadikan UNICEF sebagai pembeli vaksin tunggal terbesar di dunia. Badan PBB ini mengatakan pihaknya memperoleh lebih dari dua miliar dosis vaksin setiap tahun untuk imunisasi rutin dan penanggulangan wabah atas hampir 100 negara.

Hingga berita ini diturunkan, sudah lebih dari 26 juta penduduk dunia terinfeksi virus Corona SARS-CoV-2. AS, Brasil, dan India jadi tiga negara dengan kasus COVID-19 tertinggi di dunia.

(detikcom/Reuters)

BACA ARTIKEL SELANJUTNYA: